3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Teh untuk kram menstruasi

8 teh terbaik untuk kram menstruasi

Kram menstruasi dapat mengganggu kehidupan normal. 8 teh ini dapat membantu mengatasi kram menstruasi.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
8 teh terbaik untuk kram menstruasi
Terakhir diperbarui pada 27 Agustus 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 16 November 2022.

Kram sedang adalah bagian normal dari menstruasi Anda. Meski demikian, kram ini menyakitkan dan bisa mengganggu kehidupan sehari-hari.

8 teh terbaik untuk kram menstruasi

Alih-alih obat bebas, beberapa wanita beralih ke teh untuk membantu meredakan kram secara alami.

Beberapa penelitian mendukung penggunaan teh tertentu untuk kram menstruasi dan kembung serta ketidaknyamanan yang terkait dengan menstruasi Anda. Namun, secara keseluruhan, buktinya relatif lemah.

Yang mengatakan, Anda mungkin secara pribadi menemukan bahwa beberapa teh ini membantu meringankan kram atau rasa sakit Anda. Karena semuanya dianggap aman untuk dikonsumsi, mungkin bermanfaat.

Berikut adalah 8 teh yang dapat membantu mengatasi kram menstruasi.

1. Teh daun raspberry merah

Teh daun raspberry merah dibuat dari daun tanaman raspberry. Ini memiliki rasa ringan yang mirip dengan teh hitam. Rasanya tidak seperti raspberry.

Orang menggunakannya untuk berbagai keperluan yang berkaitan dengan kesehatan wanita, seperti kemampuannya yang dilaporkan untuk merangsang kontraksi rahim.

Sumber anekdot mengatakan itu dapat membantu nada rahim, membuatnya lebih kuat. Namun, kontraksi rahimlah yang menyebabkan kram menstruasi, jadi jika demikian, teh daun raspberry merah dapat memperburuk kram Anda.

Namun, meski sudah lama digunakan, belum banyak penelitian yang mendukung penggunaan teh daun raspberry merah untuk kesehatan wanita. Salah satu studi hewan terbaru pada teh daun raspberry merah menemukan bahwa itu tidak mempengaruhi kontraksi rahim tikus.

Namun, banyak laporan anekdot online dari wanita mengklaim bahwa teh daun raspberry merah mengurangi kram mereka.

Ringkasan: Tidak banyak bukti yang tersedia tentang efek teh daun raspberry pada kram menstruasi. Satu studi pada tikus menemukan itu tidak berpengaruh. Namun, sumber anekdot menyatakan itu dapat merangsang kontraksi rahim. Diperlukan lebih banyak penelitian.

2. Teh jahe

Teh jahe terbuat dari akar jahe yang pedas dan pedas.

Orang telah menggunakan jahe selama bertahun-tahun untuk keperluan kuliner dan pengobatan. Saat ini, ini adalah pengobatan rumahan yang direkomendasikan untuk berbagai penyakit, termasuk kram menstruasi.

Karena memiliki sifat anti-inflamasi dan pereda nyeri, ini dapat membantu mengatasi rasa sakit dan kembung.

Teh daun raspberry merah: Kehamilan, manfaat dan efek samping
Disarankan untuk Anda: Teh daun raspberry merah: Kehamilan, manfaat dan efek samping

Satu ulasan dari 7 penelitian, termasuk lebih dari 600 wanita, menemukan bahwa mengonsumsi 750–2.000 mg bubuk jahe selama 3–4 hari pertama haid tampaknya membantu mengurangi nyeri haid.

Studi lain terhadap 168 mahasiswi mencatat bahwa mengonsumsi 200 mg jahe setiap 6 jam sama efektifnya dengan obat Novafen, kombinasi ibuprofen, asetaminofen, dan kafein, dalam mengurangi nyeri haid.

Ringkasan: Penelitian telah menemukan bahwa berbagai olahan jahe dapat membantu mengurangi kembung dan meredakan nyeri haid. Namun, belum ada penelitian yang meneliti efek teh jahe pada kram menstruasi. Diperlukan lebih banyak penelitian.

3. Teh kamomil

Teh kamomil terbuat dari bunga kering dan memiliki rasa bunga yang lembut.

Meskipun tampaknya tidak secara langsung memengaruhi kram menstruasi, ini dapat membantu meningkatkan kualitas tidur dan mengurangi kelelahan. Selain itu, satu penelitian terhadap lebih dari 1.000 mahasiswi menemukan bahwa kurang tidur dikaitkan dengan masalah menstruasi yang lebih parah.

Satu penelitian kecil melibatkan 118 wanita yang mengonsumsi 250 mg chamomile 3 kali sehari dari minggu menjelang menstruasi hingga awal periode berikutnya. Mengambil chamomile menghasilkan lebih sedikit perdarahan menstruasi dibandingkan dengan plasebo.

Ringkasan: Tidak ada bukti bahwa teh chamomile mengurangi kram menstruasi secara khusus. Namun, ini dapat membantu mempromosikan tidur yang lebih baik. Ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian tentang pengaruhnya terhadap kram menstruasi.

4. Teh peppermint

Teh peppermint dibuat dari daun tanaman peppermint. Peppermint kaya akan mentol, senyawa berbau kuat yang menawarkan beberapa manfaat kesehatan potensial bersamaan dengan sensasi dinginnya.

Disarankan untuk Anda: Apakah teh aman selama kehamilan?

Banyak orang menggunakan minyak esensial peppermint sebagai pengobatan rumahan untuk nyeri gastrointestinal, terutama yang berkaitan dengan sindrom iritasi usus besar (IBS). Menthol dalam minyak peppermint membantu mengurangi kejang otot polos, mengurangi kram perut yang menyakitkan.

Meskipun tidak ada bukti yang mendukung penggunaan peppermint untuk kram menstruasi, sumber anekdot mengatakan mentol dapat membantu mengurangi kontraksi rahim, sehingga mengurangi kram.

Namun, para ilmuwan tidak tahu apakah jumlah mentol yang rendah dalam teh peppermint, terutama setelah pencernaan dan penyerapan, akan memengaruhi rahim.

Ringkasan: Beberapa bukti menunjukkan minyak peppermint dapat membantu meredakan kram perut dan nyeri gastrointestinal, namun tidak ada bukti yang mendukung penggunaannya untuk kram menstruasi. Para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian tentang ini.

5. Teh kayu manis

Teh kayu manis memiliki rasa manis, agak pedas, hangat dari kayu manis kering yang digunakan.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa kayu manis dapat membantu mengurangi peradangan, mengurangi kembung yang tidak nyaman yang sering menyertai siklus menstruasi Anda.

Kayu manis juga dapat membantu mengatasi sindrom ovarium polikistik (PCOS), yang ditandai dengan pengaturan gula darah yang buruk dan ketidakteraturan menstruasi.

Ringkasan: Kayu manis dapat membantu mengurangi peradangan dan membantu mengelola PCOS. Namun, para ilmuwan perlu melakukan penelitian lebih lanjut tentang efek teh kayu manis pada kram menstruasi.

6. Teh hijau

Teh hijau terbuat dari daun Camellia sinensis kering yang belum tua. Sebaliknya, orang membuat teh hitam dari daun tua yang sudah kering.

Teh hijau berwarna pucat dan memiliki rasa yang agak bersahaja dan bermotif bunga. Itu telah menjadi bagian dari jamu tradisional di China selama ribuan tahun.

Teh hijau mengandung senyawa antioksidan dan beberapa efek antiinflamasi yang dapat membantu mengurangi kembung. Ini juga mengandung senyawa L-theanine, yang menurut penelitian dapat membantu Anda merasa lebih tenang dan rileks.

Disarankan untuk Anda: 10 teh herbal sehat yang harus Anda coba

Satu studi yang melibatkan 1.183 wanita juga mencatat bahwa minum teh hijau dikaitkan dengan penurunan nyeri haid dibandingkan dengan minum jenis teh lainnya.

Ringkasan: Teh hijau memberikan banyak antioksidan sehat dengan sifat anti-inflamasi, dan mengandung senyawa yang dapat membuat Anda rileks. Satu studi menunjukkan bahwa wanita yang minum teh hijau mengalami penurunan nyeri haid.

7. Teh timi

Thyme adalah ramuan kuliner populer yang juga dapat memberikan beberapa manfaat kesehatan. Ini memiliki rasa yang kuat dan bersahaja yang membuat teh enak yang biasa dinikmati orang di beberapa bagian dunia.

Sebuah studi terhadap 252 remaja Ethiopia menemukan bahwa minum teh thyme dikaitkan dengan penurunan nyeri haid sebesar 63,2%. Namun, ini adalah penelitian kecil, dan penelitian lain belum mereplikasi hasilnya.

Ringkasan: Satu penelitian kecil menunjukkan teh thyme dapat membantu mengatasi kram menstruasi. Namun, para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian tentang efek potensial ini.

8. Teh oolong

Teh Oolong adalah persilangan antara teh hijau dan hitam, menawarkan beberapa manfaat kesehatan potensial dari keduanya.

Daunnya dikeringkan dan sebagian tua, menghasilkan teh yang warnanya bervariasi dari kuning pucat hingga oranye dan rasanya seperti campuran teh hijau dan hitam.

Studi yang sama yang menemukan teh hijau dikaitkan dengan penurunan nyeri haid juga menemukan hubungan yang sedikit lebih lemah antara teh oolong dan berkurangnya nyeri haid.

Ringkasan: Teh oolong dapat dikaitkan dengan berkurangnya nyeri haid, tetapi para ilmuwan perlu meneliti efek potensial ini.

Kerugian dan tindakan pencegahan

Sangat sedikit penelitian yang mendukung kemampuan teh ini untuk mengurangi nyeri kram menstruasi. Teh dari daftar ini yang memiliki beberapa bukti di balik efek positifnya adalah teh jahe, teh hijau, teh thyme, dan teh oolong.

Namun, bahkan dengan teh ini, buktinya cukup lemah – hanya berasal dari satu studi dalam kasus teh thyme, teh hijau, dan teh oolong.

Selain itu, peneliti menggunakan suplemen bubuk jahe daripada teh jahe untuk penelitian yang menemukan hubungan antara jahe dan mengurangi kram menstruasi. Jadi, apakah teh jahe juga memberikan efek ini masih belum diketahui.

Untungnya, teh yang paling banyak tersedia tidak mungkin membahayakan Anda, jadi teh aman untuk diminum meskipun tidak mengurangi gejala menstruasi Anda.

Namun, Anda harus menghindari sebagian besar teh herbal jika Anda merasa hamil, terutama dua teh berikut:

Disarankan untuk Anda: 9 teh terbaik yang meningkatkan pencernaan

Ini juga merupakan ide yang baik untuk memperhatikan teh herbal jika Anda sedang mengonsumsi obat apa pun yang mungkin berinteraksi dengannya. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang hal ini, diskusikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Penting untuk diingat bahwa teh yang terbuat dari daun teh mengandung kafein. Itu termasuk teh hijau, teh hitam, dan teh oolong. Anda harus membatasi asupan kafein hingga 400 mg atau kurang per hari.

Berikut perkiraan kandungan kafein dari 1 cangkir (240 mL) teh biasa ini:

Ini hanya perkiraan. Penting untuk dicatat bahwa jumlah kafein dalam secangkir teh bervariasi, termasuk waktu seduhan dan kandungan kafein dari kumpulan teh tertentu.

Terakhir, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika pengobatan rumahan atau obat bebas tampaknya tidak mengurangi kram menstruasi yang parah.

Ringkasan: Faktor yang perlu dipertimbangkan saat memilih teh termasuk apakah Anda sedang hamil atau minum obat dan berapa banyak kafein yang nyaman Anda konsumsi. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan untuk informasi lebih lanjut jika Anda khawatir.

Ringkasan

Teh mungkin menjadi alternatif yang menjanjikan untuk obat bebas untuk membantu mengatasi kram menstruasi.

Sementara beberapa teh dapat membantu mengurangi kram dan nyeri haid, teh dengan beberapa bukti ilmiah yang mendukung penggunaannya termasuk teh jahe, teh hijau, teh thyme, dan teh oolong.

Efek samping teh: 9 alasan untuk tidak minum terlalu banyak
Disarankan untuk Anda: Efek samping teh: 9 alasan untuk tidak minum terlalu banyak

Namun, buktinya saat ini sangat terbatas, dan para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian tentang efek teh ini pada kram menstruasi pada manusia.

Jika Anda merasa hamil, pertimbangkan untuk menghindari sebagian besar teh herbal agar aman, terutama teh daun raspberry merah dan teh peterseli.

Pastikan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda ingin panduan lebih lanjut tentang teh apa yang boleh Anda minum atau jika Anda mengalami kesulitan mengatasi kram menstruasi yang menyakitkan.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter / X Email
Bagikan

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “8 teh terbaik untuk kram menstruasi”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel