3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Probiotik untuk sembelit

Haruskah Anda menggunakan probiotik untuk sembelit?

Konstipasi berdampak pada sekitar 16% orang dewasa di seluruh dunia. Artikel ini menjelaskan apakah Anda dapat menggunakan probiotik untuk mengobati sembelit.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Probiotik untuk sembelit: Semua yang perlu diketahui
Terakhir diperbarui pada 21 Agustus 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 4 November 2022.

Sembelit adalah masalah umum yang mempengaruhi sekitar 16% orang dewasa di seluruh dunia.

Probiotik untuk sembelit: Semua yang perlu diketahui

Ini bisa menjadi tantangan untuk diobati, membuat banyak orang beralih ke pengobatan alami dan suplemen yang dijual bebas, seperti probiotik.

Probiotik adalah bakteri hidup yang menguntungkan secara alami ditemukan dalam makanan fermentasi, termasuk kombucha, kefir, asinan kubis, dan tempe. Mereka juga dijual sebagai suplemen.

Saat dikonsumsi, probiotik meningkatkan mikrobioma usus - kumpulan bakteri menguntungkan di saluran pencernaan Anda yang membantu mengatur peradangan, fungsi kekebalan tubuh, pencernaan, dan kesehatan jantung.

Studi menunjukkan bahwa meningkatkan asupan probiotik dapat mengurangi kadar gula darah dan mendukung penurunan berat badan, fungsi hati, dan kesehatan kulit. Probiotik juga dapat membuat bakteri berbahaya lebih kecil kemungkinannya untuk berkembang biak di usus Anda.

Artikel ini memberi tahu Anda apakah probiotik dapat membantu mengobati sembelit.

Efek pada berbagai jenis sembelit

Probiotik telah dipelajari untuk efeknya pada sembelit di berbagai kondisi.

Sindrom iritasi usus

Irritable Bowel Syndrome (IBS) adalah gangguan pencernaan yang dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk sakit perut, kembung dan sembelit.

Probiotik sering digunakan untuk membantu gejala IBS, termasuk sembelit.

Satu ulasan dari 24 penelitian menunjukkan bahwa probiotik mengurangi keparahan gejala dan memperbaiki kebiasaan buang air besar, kembung, dan kualitas hidup pada orang dengan IBS.

Studi lain pada 150 orang dengan IBS mengungkapkan bahwa suplementasi dengan probiotik selama 60 hari membantu meningkatkan keteraturan usus dan konsistensi tinja.

Terlebih lagi, dalam studi 6 minggu terhadap 274 orang, minum minuman susu fermentasi yang kaya probiotik meningkatkan frekuensi tinja dan mengurangi gejala IBS.

Sembelit masa kecil

Sembelit pada anak sering terjadi dan dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain pola makan, riwayat keluarga, alergi makanan, dan masalah psikologis.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa probiotik meredakan sembelit pada anak-anak.

Misalnya, tinjauan terhadap 6 penelitian menemukan bahwa mengonsumsi probiotik selama 3-12 minggu meningkatkan frekuensi buang air besar pada anak-anak dengan konstipasi. Sebuah studi 4 minggu pada 48 anak menghubungkan suplemen ini dengan peningkatan frekuensi dan konsistensi buang air besar.

Kapan waktu terbaik untuk mengonsumsi probiotik?
Disarankan untuk Anda: Kapan waktu terbaik untuk mengonsumsi probiotik?

Namun, penelitian lain memberikan hasil yang beragam. Dengan demikian, diperlukan lebih banyak penelitian.

Kehamilan

Hingga 38% wanita hamil mengalami sembelit, yang dapat disebabkan oleh suplemen prenatal, fluktuasi hormonal, atau perubahan aktivitas fisik.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi probiotik selama kehamilan dapat mencegah sembelit.

Dalam penelitian 4 minggu terhadap 60 wanita hamil dengan sembelit, makan 10,5 ons (300 gram) yogurt probiotik yang diperkaya dengan bakteri Bifidobacterium dan Lactobacillus setiap hari meningkatkan frekuensi buang air besar dan memperbaiki beberapa gejala sembelit.

Dalam penelitian lain terhadap 20 wanita, probiotik yang mengandung campuran strain bakteri meningkatkan frekuensi buang air besar dan memperbaiki gejala sembelit seperti mengejan, sakit perut, dan rasa buang air besar yang tidak tuntas.

Obat-obatan

Beberapa obat dapat menyebabkan konstipasi, termasuk opioid, pil zat besi, antidepresan, dan perawatan kanker tertentu.

Secara khusus, kemoterapi adalah penyebab konstipasi yang signifikan. Sekitar 16% orang yang menjalani pengobatan kanker ini mengalami sembelit.

Dalam sebuah penelitian terhadap hampir 500 orang dengan kanker, 25% melaporkan perbaikan sembelit atau diare setelah mengonsumsi probiotik. Sementara itu, dalam penelitian 4 minggu terhadap 100 orang, probiotik memperbaiki sembelit yang disebabkan oleh kemoterapi pada 96% peserta.

Probiotik juga dapat bermanfaat bagi mereka yang mengalami sembelit yang disebabkan oleh suplemen zat besi.

Disarankan untuk Anda: Fermentasi makanan: Manfaat, keamanan, daftar makanan, dan banyak lagi

Sebagai contoh, sebuah penelitian kecil selama 2 minggu pada 32 wanita mencatat bahwa mengonsumsi probiotik bersama suplemen zat besi setiap hari meningkatkan keteraturan usus dan fungsi usus dibandingkan dengan mengambil plasebo.

Meski begitu, diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui apakah probiotik dapat membantu meringankan sembelit yang disebabkan oleh obat lain, seperti narkotika dan antidepresan.

Ringkasan: Penelitian menunjukkan bahwa probiotik dapat mengobati sembelit dan sembelit pada masa kanak-kanak yang disebabkan oleh kehamilan, IBS, dan obat-obatan tertentu.

Potensi kerugian

Meskipun probiotik umumnya dianggap aman, mereka memiliki beberapa efek samping yang mungkin ingin Anda pertimbangkan.

Ketika Anda pertama kali meminumnya, mereka dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti kram perut, mual, gas, dan diare.

Namun, gejala ini biasanya mereda dengan penggunaan terus menerus.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa probiotik dapat menyebabkan efek samping yang serius, seperti peningkatan risiko infeksi, pada orang dengan sistem kekebalan yang terganggu.

Jadi, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan profesional kesehatan sebelum mengambil probiotik jika Anda memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Ringkasan: Probiotik dapat menyebabkan masalah pencernaan, yang biasanya mereda seiring waktu. Namun, mereka dapat menyebabkan efek samping yang serius pada mereka yang memiliki sistem kekebalan yang terganggu.

Bagaimana memilih dan menggunakan probiotik?

Memilih probiotik yang tepat adalah kunci untuk mengobati sembelit, karena jenis tertentu mungkin tidak seefektif yang lain.

Carilah suplemen yang mengandung jenis bakteri berikut, yang telah terbukti meningkatkan konsistensi tinja:

Meskipun tidak ada dosis khusus yang direkomendasikan untuk probiotik, sebagian besar suplemen mengemas 1–10 miliar unit pembentuk koloni (CFU) per porsi.

Disarankan untuk Anda: 8 manfaat kesehatan probiotik yang mengesankan

Gunakan hanya sesuai petunjuk untuk hasil terbaik, dan pertimbangkan untuk mengurangi dosis Anda jika Anda mengalami efek samping yang terus-menerus.

Karena suplemen mungkin memerlukan beberapa minggu untuk bekerja, tetap berpegang pada satu jenis tertentu selama 3-4 minggu untuk mengevaluasi keefektifannya sebelum beralih.

Atau, coba sertakan berbagai makanan probiotik dalam diet Anda.

Makanan fermentasi seperti kimchi, kombucha, kefir, natto, tempe, dan asinan kubis semuanya kaya akan bakteri menguntungkan dan nutrisi penting lainnya.

Ringkasan: Strain probiotik tertentu mungkin lebih efektif daripada yang lain dalam mengobati sembelit. Selain mengonsumsi suplemen, Anda juga bisa mengonsumsi makanan fermentasi untuk meningkatkan asupan probiotik.

Ringkasan

Probiotik menawarkan beberapa manfaat kesehatan, salah satunya dapat mengobati sembelit.

Studi menunjukkan bahwa probiotik dapat meredakan sembelit yang berkaitan dengan kehamilan, obat-obatan tertentu, atau masalah pencernaan seperti IBS.

Probiotik sebagian besar aman dan efektif, menjadikannya tambahan yang sangat baik untuk diet sehat untuk meningkatkan keteraturan usus.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter / X Email
Bagikan

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Probiotik untuk sembelit: Semua yang perlu diketahui”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel