3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Apa itu ketosis, dan apakah itu sehat?

Definisi, manfaat, kerugian, dan lainnya

Ketosis adalah keadaan metabolisme alami yang masuk ke tubuh Anda saat mengikuti diet rendah karbohidrat atau selama kelaparan. Artikel ini membahas ketosis dan kesehatan.

Keto
Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Ketosis: Definisi, manfaat, kerugian, dan banyak lagi
Terakhir diperbarui pada 17 Juni 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 26 Juni 2022.

Ketosis adalah peningkatan kadar keton dalam tubuh. Produksi keton meningkat dalam beberapa situasi, termasuk ketika Anda mengikuti diet yang sangat rendah karbohidrat.

Ketosis: Definisi, manfaat, kerugian, dan banyak lagi

Biasanya, tubuh Anda lebih suka menggunakan gula darah, juga disebut glukosa, untuk energi. Namun, selama ketosis, tubuh Anda mendapatkan lebih banyak energi dari keton, yang dihasilkan dari lemak.

Sementara penelitian dicampur, ketosis mungkin memiliki beberapa manfaat kesehatan, seperti lebih sedikit kejang pada anak-anak dengan epilepsi, penurunan berat badan, dan peningkatan manajemen gula darah.

Namun demikian, diet ini mungkin sulit untuk diikuti dan mungkin tidak cocok untuk semua orang. Karena itu, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda harus mencobanya.

Artikel ini menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang ketosis, manfaat, kerugian, dan risikonya.

Daftar Isi

Apa itu ketosis?

Ketosis adalah keadaan metabolisme di mana darah Anda memiliki konsentrasi keton yang tinggi, yaitu beta-Hydroxybutyrate.

Itu terjadi ketika tubuh Anda mulai menggunakan lemak sebagai sumber bahan bakar utamanya karena akses terbatas ke glukosa, atau gula darah, biasanya disebabkan oleh kelaparan, puasa, atau mengikuti diet rendah karbohidrat.

Banyak sel dalam tubuh lebih suka menggunakan glukosa untuk bahan bakar. Ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup glukosa untuk menggerakkan sel-sel ini, kadar hormon insulin menurun, menyebabkan asam lemak dilepaskan dari simpanan lemak tubuh dalam jumlah besar.

Banyak dari asam lemak ini diangkut ke hati, di mana mereka dioksidasi dan diubah menjadi keton, juga disebut badan keton. Ini kemudian digunakan sebagai sumber energi alternatif di seluruh tubuh.

Tidak seperti asam lemak, keton dapat melewati sawar darah-otak dan menyediakan energi untuk otak Anda tanpa adanya glukosa.

Ringkasan: Ketosis adalah keadaan metabolisme di mana keton menjadi sumber energi yang penting bagi tubuh dan otak. Itu terjadi ketika asupan karbohidrat dan kadar insulin rendah.

Ketosis dan diet ketogenik

Untuk memasuki keadaan ketosis, Anda mungkin perlu makan kurang dari 50 gram karbohidrat per hari, terkadang hanya 20 gram. Asupan karbohidrat yang tepat yang akan menyebabkan ketosis bervariasi pada setiap individu.

Berapa lama untuk memasuki ketosis?
Disarankan untuk Anda: Berapa lama untuk memasuki ketosis?

Untuk mencapai ini, Anda perlu menghilangkan atau sangat mengurangi sebagian besar makanan kaya karbohidrat dari diet Anda, termasuk:

Sebagai perbandingan, 1 potong (32 gram) roti mengandung sekitar 15 gram karbohidrat, sedangkan 1 cangkir (186 gram) nasi yang dimasak mengandung sekitar 53 gram karbohidrat.

Orang dapat memilih untuk mengikuti diet keto untuk menurunkan berat badan, mengelola kadar gula darah mereka dengan lebih baik, atau mengurangi kejadian kejang terkait epilepsi, di antara alasan lainnya.

Ringkasan: Anda dapat mencapai ketosis dengan makan tidak lebih dari 20-50 gram karbohidrat per hari. Ini umumnya dikenal sebagai diet ketogenik.

Tanda dan gejala umum ketosis

Jika Anda dengan sengaja mengikuti diet ketogenik, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda telah mencapai ketosis. Berikut adalah beberapa tanda dan gejala umum:

Biasanya orang yang baru mengenal ketosis mengalami segudang gejala yang dikenal sebagai flu keto, seperti sakit kepala, kelelahan, mual, dan sakit perut.

Untuk mengetahui dengan pasti bahwa Anda mengalami ketosis, yang terbaik adalah memeriksa kadar keton darah Anda menggunakan urin atau pengukur darah. Anda telah mencapai ketosis jika keton darah Anda antara 0,5–3,0 milimol per liter (mmol/L).

Disarankan untuk Anda: Apakah ketosis aman dan ada efek sampingnya?

Ringkasan: Gejala umum ketosis termasuk bau mulut, penurunan berat badan, nafsu makan berkurang, dan kelelahan sementara atau kabut otak. Menguji kadar keton darah Anda adalah cara terbaik untuk mengetahui dengan pasti.

Manfaat kesehatan dari ketosis

Ada beberapa manfaat kesehatan potensial untuk berada di ketosis, terutama jangka panjang. Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua ahli setuju, dan banyak yang menyerukan penelitian berkualitas lebih tinggi.

Epilepsi

Epilepsi adalah gangguan otak yang ditandai dengan kejang berulang. Ini adalah kondisi neurologis dan mempengaruhi sekitar 50 juta orang di seluruh dunia.

Kebanyakan orang dengan epilepsi menggunakan obat-obatan untuk mengelola kejang mereka, meskipun pilihan pengobatan ini tidak efektif pada sekitar 30% orang.

Pada awal 1920-an, diet ketogenik diperkenalkan sebagai pengobatan untuk epilepsi pada mereka yang tidak menanggapi pengobatan obat.

Diet ini terutama digunakan pada anak-anak. Banyak penelitian pada anak-anak dan orang dewasa dengan epilepsi telah menemukan bahwa itu dapat secara signifikan mengurangi kejang dan kadang-kadang bahkan menyebabkan remisi.

Konon, diet ini sulit untuk diikuti dalam jangka panjang dan biasanya diperuntukkan bagi orang yang tidak menanggapi pengobatan konvensional.

Penurunan berat badan

Dalam beberapa tahun terakhir, diet ketogenik telah melonjak popularitasnya karena potensinya untuk mempromosikan penurunan berat badan.

Saat makan makanan yang sangat rendah karbohidrat, tubuh Anda bergantung pada keton yang berasal dari lemak yang diproduksi di hati untuk bahan bakar dirinya sendiri. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan penurunan berat badan dan lemak yang berarti.

Terlebih lagi, orang cenderung merasa kurang lapar dan lebih kenyang dengan diet ketogenik, yang dikaitkan dengan ketosis. Untuk alasan ini, umumnya tidak perlu menghitung kalori saat mengikuti diet.

Disarankan untuk Anda: Berapa banyak karbohidrat yang harus Anda makan jika Anda menderita diabetes?

Namun, diakui secara luas bahwa kepatuhan yang ketat sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang. Beberapa orang mungkin merasa mudah untuk tetap berpegang pada diet ketogenik, sementara yang lain mungkin menganggapnya tidak berkelanjutan.

Perlu juga dicatat bahwa beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet keto mungkin bukan cara terbaik untuk menurunkan berat badan.

Misalnya, satu ulasan menyimpulkan bahwa itu tidak mempromosikan penurunan berat badan lebih dari diet lainnya. Selain itu, mereka menemukan bahwa kemungkinan tidak memiliki keuntungan khusus untuk orang dengan gangguan metabolisme seperti diabetes.

Diabetes tipe 2

Mengikuti diet ketogenik dapat bermanfaat bagi mereka yang menderita diabetes.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengikuti diet ketogenik adalah strategi yang efektif untuk mengelola kadar gula darah pada mereka yang menderita diabetes tipe 2.

Ini mungkin juga efektif untuk mereka yang menderita diabetes tipe 1.

Tetapi sekali lagi, mengikuti diet ketogenik mungkin sulit dalam jangka panjang, jadi ini mungkin bukan strategi yang cocok untuk banyak orang dengan kondisi ini. Selain itu, itu bisa menempatkan Anda pada risiko hipoglikemia yang lebih besar, atau kadar gula darah rendah.

Pada akhirnya, penting untuk bekerja sama dengan profesional kesehatan. Mereka dapat membantu Anda menemukan cara untuk mengelola diabetes yang sesuai dengan kesehatan, gaya hidup, dan preferensi Anda.

Ringkasan: Diet ketogenik mungkin merupakan strategi yang efektif untuk mengelola epilepsi, diabetes tipe 2, dan berat badan. Namun, diet ini sulit untuk diikuti dalam jangka panjang dan mungkin tidak cocok untuk semua orang.

Kerugian dan risiko ketosis

Sementara diet ketogenik dapat memberikan beberapa manfaat, itu juga dapat memicu beberapa efek samping dan tidak cocok untuk semua orang.

Efek samping jangka pendek termasuk sakit kepala, kelelahan, sembelit, dehidrasi, dan bau mulut. Ini biasanya hilang dalam beberapa hari atau minggu setelah memulai diet.

Diet juga dikaitkan dengan risiko mengembangkan batu ginjal, kolesterol LDL (jahat), dan kekurangan nutrisi.

Terlebih lagi, karena dietnya sangat ketat, mungkin tidak cocok untuk mereka yang memiliki riwayat gangguan makan. Juga, mengikuti diet ketat seperti itu dapat membuat beberapa orang merasa terisolasi secara sosial, karena pilihan makanan sering kali terbatas dalam lingkungan sosial.

Disarankan untuk Anda: Diet ketogenik: Panduan pemula yang mendetail untuk keto

Penting juga untuk dicatat bahwa ada laporan tentang ketoasidosis, kondisi yang berpotensi mengancam jiwa, pada ibu menyusui yang mengikuti diet rendah karbohidrat atau keto. Jika Anda sedang menyusui, bicarakan dengan profesional kesehatan sebelum mencoba diet ini.

Orang yang menggunakan obat hipoglikemik, atau penurun gula darah, juga harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan sebelum mencoba diet ketogenik, karena dapat mengurangi kebutuhan mereka akan obat-obatan.

Terkadang diet ketogenik rendah serat. Untuk alasan ini, ada baiknya makan banyak sayuran berserat tinggi dan rendah karbohidrat untuk menjaga kesehatan pencernaan dan mencegah sembelit.

Akhirnya, sementara beberapa orang menikmati diet ketogenik, itu tidak perlu bagi kebanyakan orang. Anda tidak perlu mencoba diet untuk menurunkan berat badan atau mengelola diabetes Anda jika Anda tidak mau.

Jika Anda tertarik untuk beralih ke diet yang sangat rendah karbohidrat, konsultasikan dengan ahli kesehatan terlebih dahulu jika itu tidak cocok untuk Anda.

Ringkasan: Diet ketogenik tidak sesuai atau aman untuk semua orang. Sebelum memulai diet ketogenik, pastikan untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Ketosis vs. ketoasidosis

Orang sering mengacaukan ketosis dan ketoasidosis.

Sementara ketosis adalah bagian normal dari metabolisme Anda, ketoasidosis adalah kondisi metabolisme berbahaya yang bisa berakibat fatal jika tidak ditangani.

Pada ketoasidosis, aliran darah dibanjiri dengan kadar glukosa dan keton yang sangat tinggi. Ini membuat darah menjadi asam, yang mengancam jiwa.

Ketoasidosis paling sering dikaitkan dengan diabetes tipe 1 yang tidak terkontrol. Ini juga dapat terjadi pada mereka yang menderita diabetes tipe 2 atau penyalahgunaan alkohol yang parah.

Gejala ketoasidosis termasuk tetapi tidak terbatas pada:

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, segera cari pertolongan medis.

Cara Puasa Telur: Aturan, Manfaat, dan Contoh Menu
Disarankan untuk Anda: Cara Puasa Telur: Aturan, Manfaat, dan Contoh Menu

Ringkasan: Ketosis adalah keadaan metabolisme alami yang disebabkan oleh konsumsi makanan yang sangat rendah karbohidrat, sedangkan ketoasidosis adalah keadaan darurat medis yang mengancam jiwa yang memerlukan perhatian medis segera.

Ringkasan

Ketosis adalah keadaan metabolisme yang dapat Anda capai dengan mengikuti diet ketogenik.

Kemungkinan manfaat ketosis termasuk penurunan berat badan, peningkatan manajemen gula darah, dan pengurangan kejang pada anak-anak dengan epilepsi.

Namun, mengikuti diet ketogenik yang ketat untuk menginduksi ketosis bisa sulit dan menyebabkan efek samping jangka pendek yang tidak diinginkan seperti sakit kepala, sakit perut, dehidrasi, dan bau mulut.

Efek samping jangka panjang mungkin termasuk batu ginjal, peningkatan kolesterol LDL (jahat), dan kekurangan nutrisi.

Sementara diet ketogenik dapat menyenangkan dan bermanfaat bagi sebagian orang, mungkin tidak bagi orang lain. Karena itu, bicarakan dengan profesional kesehatan sebelum mencobanya.

Tip cepat

Jika Anda tertarik untuk mencoba diet ketogenik, jadwalkan janji temu dengan ahli diet terdaftar atau profesional kesehatan lain yang dapat membantu Anda menimbang pro dan kontra untuk menentukan apakah itu tepat untuk Anda.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter / X Email
Bagikan

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Ketosis: Definisi, manfaat, kerugian, dan banyak lagi”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel