3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Gula merah vs. gula putih

Apa bedanya?

Meskipun ada banyak jenis gula, gula merah dan gula putih adalah salah satu varietas yang paling populer. Artikel ini membandingkan gula merah dan gula putih untuk membantu Anda memutuskan mana yang harus dipilih.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Gula merah vs gula putih: Apa bedanya?
Terakhir diperbarui pada 21 Februari 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 6 November 2021.

Gula adalah bahan alami yang telah menjadi bagian dari makanan manusia selama ribuan tahun.

Gula merah vs gula putih: Apa bedanya?

Meskipun ada banyak jenis, gula merah dan gula putih adalah salah satu varietas yang paling populer.

Artikel ini membandingkan gula merah dan gula putih untuk membantu Anda memutuskan mana yang harus dipilih.

Daftar Isi

Perbedaan nutrisi

Mengingat gula putih dan gula merah berasal dari tanaman yang sama — baik tanaman tebu atau bit gula — keduanya sangat mirip.

Sebagian besar gula merah adalah campuran gula putih dan tetes tebu, yang merupakan sejenis sirup yang berasal dari gula. Molase bertanggung jawab atas warnanya yang lebih gelap dan sedikit meningkatkan nilai gizinya.

Perbedaan nutrisi yang paling menonjol di antara keduanya adalah gula merah memiliki kandungan kalsium, zat besi, dan potasium yang sedikit lebih tinggi.

Konon, jumlah mineral ini dalam gula merah tidak signifikan, jadi itu bukan sumber vitamin atau mineral yang baik.

Gula merah juga mengandung sedikit lebih sedikit kalori dari gula putih, namun perbedaannya minimal. Satu sendok teh (4 gram) gula merah menyediakan 15 kalori, sedangkan gula putih dalam jumlah yang sama memiliki 16,3 kalori.

Selain perbedaan kecil ini, mereka secara nutrisi serupa. Perbedaan utama mereka adalah rasa dan warnanya.

Ringkasan: Gula merah mengandung sedikit lebih banyak mineral dan sedikit kalori daripada gula putih. Namun, perbedaan nutrisi antara keduanya tidak signifikan.

Diproduksi secara berbeda

Gula diproduksi di iklim tropis di mana tanaman tebu atau bit gula tumbuh.

Kedua tanaman menjalani proses yang sama untuk menghasilkan gula. Namun, cara membuatnya menjadi gula merah dan gula putih berbeda.

Pertama, jus manis dari kedua tanaman diekstraksi, dimurnikan, dan dipanaskan untuk membentuk sirup pekat berwarna coklat yang disebut molase.

Selanjutnya, gula yang mengkristal disentrifugasi untuk menghasilkan kristal gula. Centrifuge adalah mesin yang berputar sangat cepat untuk memisahkan kristal gula dari molase.

Gula putih kemudian diproses lebih lanjut untuk menghilangkan kelebihan molase dan membuat kristal yang lebih kecil. Selanjutnya, itu dijalankan melalui sistem penyaringan yang sering dibuat dengan arang tulang, atau tulang hewan yang dihancurkan, untuk membentuk gula putih.

Apakah gula vegan? Cari tahu gula mana yang vegan.
Disarankan untuk Anda: Apakah gula vegan? Cari tahu gula mana yang vegan.

Gula merah rafinasi hanyalah gula putih yang telah ditambahkan molase ke dalamnya. Sementara itu, gula merah utuh yang tidak dimurnikan mengalami pemrosesan yang lebih sedikit daripada gula putih, sehingga mempertahankan beberapa kandungan molase dan warna coklat alaminya.

Ringkasan: Gula putih diproduksi melalui proses pemurnian yang menghilangkan sirup cokelat yang disebut molase. Di sisi lain, gula merah mengalami lebih sedikit pemrosesan untuk mempertahankan kandungan molasenya atau diproduksi dengan mencampur gula putih dengan molase.

Kegunaan kuliner

Gula putih dan gula merah dapat digunakan dengan cara yang berbeda dalam memanggang dan memasak.

Meskipun terkadang dapat digunakan secara bergantian, hal itu dapat memengaruhi warna, rasa, atau tekstur produk akhir Anda.

Molase dalam gula merah mempertahankan kelembapan, sehingga menggunakannya akan menghasilkan makanan panggang yang lebih lembut namun lebih padat.

Misalnya, kue yang dibuat dengan gula merah akan lebih lembab dan padat, sedangkan kue yang dibuat dengan gula putih akan mengembang lebih tinggi, memungkinkan lebih banyak udara masuk ke dalam adonan dan menghasilkan tekstur yang lebih lapang.

Untuk alasan ini, gula putih digunakan dalam banyak makanan panggang yang membutuhkan peningkatan yang memadai, seperti meringue, mousse, souffle, dan makanan panggang yang lembut. Sebaliknya, gula merah digunakan untuk makanan panggang yang padat, seperti roti zucchini dan kue kering.

Disarankan untuk Anda: Gula Muscovado: Apa itu, kegunaan, dan penggantinya

Kegunaan lain untuk gula merah mungkin termasuk glasir dan saus yang kaya, seperti saus barbekyu.

Mereka memiliki profil rasa dan pewarnaan yang berbeda

Perbedaan utama antara gula putih dan gula merah adalah rasa dan warnanya.

Mengganti gula putih dengan gula merah dalam resep akan mempengaruhi warna makanan, memberikan warna karamel atau cokelat muda.

Sebaliknya, memanggang dengan gula putih akan menghasilkan produk yang berwarna lebih terang. Jadi, mana pun yang Anda pilih akan tergantung pada hasil yang Anda inginkan.

Gula merah dan gula putih juga memiliki profil rasa yang unik. Gula merah memiliki rasa yang dalam, karamel, atau seperti permen karena penambahan molase. Untuk alasan ini, ini bekerja dengan baik dalam kue dan kue coklat, serta kue buah yang kaya.

Di sisi lain, gula putih lebih manis, sehingga Anda dapat menggunakannya lebih sedikit untuk mendapatkan rasa yang diinginkan. Rasa netralnya membuatnya menjadi bahan serbaguna dalam memanggang, bekerja dengan baik dalam spons buah dan kue-kue manis.

Ringkasan: Gula putih dan gula merah digunakan dengan cara yang sama dalam memasak. Namun, gula merah mengandung molase, yang akan mempengaruhi rasa dan warna makanan.

Mana yang harus kamu pilih?

Apakah Anda memilih gula putih atau gula merah tergantung pada preferensi pribadi, karena rasa dan warna adalah perbedaan utama antara keduanya.

Meskipun gula merah mengandung lebih banyak mineral daripada gula putih, jumlah mineral ini sangat kecil sehingga tidak memberikan manfaat kesehatan apa pun.

Yang penting, gula dianggap sebagai faktor yang berkontribusi terhadap epidemi obesitas dan penyebab utama penyakit, termasuk diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Untuk alasan ini, disarankan untuk mengonsumsi tidak lebih dari 5-10% kalori harian Anda dari gula tambahan. Namun, ini harus dibatasi lebih jauh untuk kesehatan yang optimal.

Disarankan untuk Anda: Pengganti sirup jagung: 5 pilihan yang lebih sehat

Meskipun tidak apa-apa untuk menikmati makanan manis sesekali, semua jenis gula harus dibatasi dalam diet sehat.

Saat memilih antara gula merah atau gula putih, biarkan preferensi pribadi Anda memandu Anda, karena keduanya akan memiliki efek yang sama pada kesehatan Anda.

Ringkasan: Memilih antara gula putih atau gula merah tergantung pada preferensi pribadi. Mereka memiliki nutrisi yang sama, menghasilkan efek kesehatan yang serupa. Ingatlah bahwa Anda disarankan untuk membatasi asupan gula, karena makan terlalu banyak dapat membahayakan kesehatan Anda.

Ringkasan

Gula merah dan gula putih adalah dua jenis gula yang paling umum.

Meskipun diproduksi secara berbeda, menghasilkan rasa, warna, dan kegunaan kuliner yang berbeda, gula merah seringkali hanya diproses sebagai gula putih dengan molase.

Berlawanan dengan kepercayaan umum, mereka secara nutrisi serupa.

Gula merah mengandung sedikit lebih banyak mineral daripada gula putih tetapi tidak akan memberikan manfaat kesehatan apa pun.

Asupan semua jenis gula Anda harus dibatasi untuk kesehatan yang optimal.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter / X Email
Bagikan

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Gula merah vs gula putih: Apa bedanya?”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel