🍳 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang
Disarankan untuk Anda: 6 sumber vitamin D yang bagus untuk vegetarian
Baca sekarang →

Telur coklat vs putih

Apakah ada perbedaan antara telur coklat dan putih?

Telur coklat sering dianggap lebih sehat dan alami daripada telur putih. Artikel ini mengeksplorasi perbedaan dan apakah satu jenis benar-benar lebih baik.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Telur coklat vs putih: Apa bedanya?
Terakhir diperbarui pada 4 Maret 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 3 Agustus 2022.

Banyak orang memiliki preferensi dalam hal warna telur.

Beberapa orang percaya bahwa telur coklat lebih sehat atau lebih alami, sementara yang lain merasa bahwa telur putih lebih bersih atau hanya terasa lebih enak.

Tetapi apakah perbedaan antara telur coklat dan putih lebih dari pada kulitnya?

Artikel ini mengeksplorasi apakah satu jenis telur benar-benar lebih sehat atau lebih enak.

Telur datang dalam banyak warna

Telur ayam bisa datang dalam berbagai warna, dan telur coklat dan putih biasa ditemukan di supermarket.

Namun, banyak orang yang tidak mengetahui apa yang menyebabkan telur memiliki warna yang berbeda.

Jawabannya cukup sederhana — warna telur tergantung pada jenis ayamnya. Misalnya, ayam White Leghorn bertelur bercangkang putih, sedangkan Plymouth Rocks dan Rhode Island Reds bertelur bercangkang cokelat.

Beberapa jenis ayam, seperti Araucana, Ameraucana, Dongxiang, dan Lushi, bahkan bertelur berwarna biru atau biru-hijau.

Warna kulit telur yang berbeda berasal dari pigmen yang dihasilkan ayam. Pigmen utama pada kulit telur berwarna coklat disebut protoporfirin IX. Itu terbuat dari heme, senyawa yang memberi warna merah pada darah.

Pigmen utama yang ditemukan dalam kulit telur biru disebut biliverdin, yang juga berasal dari heme. Ini adalah pigmen yang sama yang terkadang memberikan warna biru-hijau pada memar.

Cangkang telur juga dapat bervariasi dalam warna di antara jenis ayam yang sama, tergantung pada dominasi genetik di antara masing-masing burung.

Tapi sementara genetika adalah faktor utama yang menentukan warna telur, faktor lain juga dapat mempengaruhinya.

Misalnya, seiring bertambahnya usia ayam yang bertelur coklat, mereka cenderung bertelur lebih besar dan berwarna lebih terang.

Lingkungan, pola makan, dan tingkat stres ayam juga dapat mempengaruhi warna cangkang sampai batas tertentu.

Faktor-faktor ini dapat membuat bayangan lebih terang atau lebih gelap tetapi tidak selalu mengubah warna itu sendiri. Trah masih menjadi faktor utama dalam hal warna telur.

Ringkasan: Telur ayam bisa berwarna cokelat, putih, atau bahkan biru-hijau. Warna telur ditentukan oleh jenis ayam yang bertelur.

Apakah telur coklat lebih sehat daripada telur putih?

Seringkali, orang yang lebih menyukai telur cokelat melakukannya karena mereka percaya telur cokelat lebih sehat dan lebih alami daripada telur putih.

6 sumber vitamin D yang bagus untuk vegetarian
Disarankan untuk Anda: 6 sumber vitamin D yang bagus untuk vegetarian

Namun, kenyataannya adalah semua telur memiliki nutrisi yang sangat mirip, terlepas dari ukuran, kadar, atau warnanya.

Telur coklat dan putih adalah makanan sehat. Telur biasa mengandung banyak vitamin, mineral, dan protein berkualitas tinggi, semuanya terbungkus menjadi kurang dari 80 kalori.

Namun, para ilmuwan telah membandingkan telur dengan cangkang coklat dengan telur dengan cangkang putih untuk melihat apakah ada perbedaan. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa warna cangkang tidak secara signifikan mempengaruhi kualitas atau komposisi telur.

Ini berarti bahwa warna kulit telur tidak banyak berhubungan dengan kesehatannya. Satu-satunya perbedaan nyata adalah pigmen di cangkangnya.

Namun, faktor lain dapat mempengaruhi kandungan gizi telur.

Misalnya, lingkungan ayam dapat memiliki pengaruh besar. Telur dari ayam yang dibiarkan berkeliaran di bawah sinar matahari mengandung 3-4 kali jumlah vitamin D yang Anda temukan dalam telur dari ayam yang dibesarkan secara konvensional.

Jenis pakan yang dimakan ayam juga dapat mempengaruhi kandungan nutrisi telurnya.

Ayam yang diberi makanan kaya asam lemak omega-3 menghasilkan telur yang mengandung kadar asam lemak omega-3 yang jauh lebih tinggi daripada biasanya. Efek yang sama telah ditemukan dengan vitamin D ketika ayam makan makanan yang diperkaya vitamin D.

Ringkasan: Tidak ada perbedaan nutrisi antara telur coklat dan putih. Namun, pola makan dan lingkungan ayam dapat mempengaruhi nutrisi telur.

Apakah satu warna telur terasa lebih enak?

Beberapa orang bersumpah bahwa telur cokelat rasanya lebih enak, sementara yang lain lebih suka rasa telur putih.

Disarankan untuk Anda: Apa itu makanan organik, dan apakah itu lebih baik daripada makanan non-organik?

Tapi sama seperti kandungan nutrisinya, rasa telur bercangkang coklat dan putih tidak ada perbedaan yang nyata.

Namun, bukan berarti semua telur rasanya sama.

Meskipun warna cangkang tidak berpengaruh, faktor lain seperti jenis ayam, jenis pakan, kesegaran, dan cara memasak dapat memengaruhi rasanya.

Makanan ayam yang dibesarkan di rumah tidak sama dengan ayam yang dipelihara secara konvensional, yang juga dapat mempengaruhi rasa telur.

Selain itu, semakin lama telur disimpan, semakin besar kemungkinannya untuk mengembangkan rasa yang tidak enak. Menyimpan telur pada suhu yang stabil dan rendah, seperti di lemari es, dapat membantu mempertahankan rasanya lebih lama.

Alasan ini mungkin mengapa beberapa orang percaya bahwa telur dari ayam yang dibesarkan di rumah terasa lebih enak daripada yang berasal dari ayam yang dibesarkan secara konvensional.

Telur di halaman belakang tidak melalui pemrosesan dan pengiriman seperti yang biasa dilakukan, sehingga telur tersebut dapat berakhir di piring Anda lebih cepat daripada telur yang dibeli dari toko. Karena lebih segar, rasanya mungkin lebih enak.

Cara telur dimasak dapat memengaruhi rasanya juga.

Satu studi melihat bagaimana minyak ikan, yang digunakan dalam pakan ayam untuk meningkatkan kadar omega-3, mengubah rasa telur. Ditemukan bahwa telur orak-arik dari ayam yang diberi pakan yang diperkaya minyak ikan dan yang diberi pakan konvensional memiliki rasa yang sama.

Namun, ketika direbus, telur dari ayam yang diberi pakan yang diperkaya minyak ikan memiliki lebih banyak rasa seperti belerang atau rasa tidak enak.

Jadi, meskipun banyak faktor yang dapat mempengaruhi rasa telur, warna cangkang tidak.

Ringkasan: Telur berwarna coklat dan putih umumnya memiliki rasa yang sama. Namun, rasa telur dapat dipengaruhi oleh kesegarannya, metode memasaknya, dan pola makan ayam yang meletakkannya.

Mengapa telur coklat lebih mahal?

Meskipun telur cokelat dan putih tampak sama dalam semua ukuran selain warna, telur cokelat masih cenderung lebih mahal di toko.

Disarankan untuk Anda: 7 makanan sehat yang tinggi vitamin D

Fakta ini membuat banyak orang percaya bahwa telur cokelat lebih sehat atau berkualitas lebih tinggi daripada yang putih.

Namun, di masa lalu, telur coklat lebih mahal karena ayam petelur coklat cenderung lebih besar dan bertelur lebih sedikit daripada ayam petelur putih. Oleh karena itu, telur coklat harus dijual dengan harga lebih tinggi untuk menutupi biaya tambahan.

Saat ini, ayam petelur coklat memiliki biaya produksi yang hampir sama dengan ayam petelur putih. Namun demikian, telur mereka masih cenderung memiliki label harga yang lebih tinggi.

Ini mungkin karena telur spesial, seperti telur ayam kampung atau organik, cenderung berwarna cokelat daripada putih.

Ringkasan: Telur coklat dulu lebih mahal karena ayam petelur coklat menghasilkan lebih sedikit dan lebih berat. Meskipun itu tidak lagi benar, telur cokelat masih dijual dengan label harga yang lebih tinggi.

Jika warna telur tidak masalah, apa artinya?

Warna bukanlah faktor penting. Jadi apa yang harus Anda perhitungkan saat membeli telur?

Berikut sekilas tentang berbagai jenis yang tersedia dan apa arti labelnya.

Semua alami

Istilah "alami" tidak diatur di Amerika Serikat karena tidak dapat didefinisikan.

Telur berlabel "alami dibesarkan" atau "semua alami" tidak berbeda dari telur lainnya.

Organik

Telur yang disertifikasi sebagai organik di Amerika Serikat dan Uni Eropa berasal dari ayam yang hanya diberi pakan organik dan non-transgenik.

Mereka juga harus memiliki akses sepanjang tahun ke luar ruangan.

Selain itu, mereka belum diberi antibiotik atau hormon, meskipun hormon tidak pernah diizinkan untuk ayam petelur.

Label organik berarti antibiotik hanya dapat digunakan jika diperlukan secara medis. Jika tidak, antibiotik dosis rendah sering diberikan melalui pakan dan air, yang dapat menyebabkan bakteri resisten antibiotik.

Saat ini, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa telur organik lebih bergizi daripada telur konvensional.

Namun, kualitas hidup ayam organik bersertifikat mungkin lebih baik, dan akses mereka yang lebih besar ke sinar matahari mungkin meningkatkan kandungan vitamin D telur mereka.

Bebas sangkar

Ketika istilah "bebas sangkar" diterapkan pada telur, itu mungkin menyesatkan.

Sementara ayam yang dibesarkan secara konvensional di Amerika Serikat ditempatkan di dalam ruangan di kandang individu yang sangat kecil, ayam tanpa kandang ditempatkan di gedung atau ruangan terbuka.

Disarankan untuk Anda: Berapa lama telur bertahan sebelum menjadi buruk?

Namun, kondisi ayam tanpa kandang seringkali masih sangat ramai, tanpa akses ke luar.

Hidup tanpa kandang mungkin sedikit lebih baik untuk ayam. Namun, dalam hal nutrisi, telur tanpa kandang mungkin tidak lebih sehat daripada telur konvensional.

Jangkauan bebas

Label "jarak bebas" menandakan telur yang berasal dari ayam yang ditempatkan dengan beberapa bentuk akses terus-menerus ke luar ruangan.

Ini idealnya memberikan kualitas hidup yang lebih baik untuk ayam.

Ini juga dapat meningkatkan kualitas nutrisi telur, karena ayam yang terkena sinar matahari menghasilkan telur dengan kadar vitamin D yang jauh lebih tinggi.

Diperkaya Omega-3

Telur yang diperkaya omega-3 berasal dari ayam yang diberi makan makanan yang diperkaya dengan lemak omega-3 yang sehat.

Oleh karena itu, kandungan omega-3 telur jauh lebih tinggi dari biasanya.

Telur yang diperkaya omega-3 menyediakan sumber alternatif lemak omega-3, yang secara tradisional sangat terbatas dalam makanan manusia. Memilih telur yang diperkaya omega-3 mungkin menawarkan beberapa manfaat kesehatan.

Studi terbaru menunjukkan bahwa subjek yang mengonsumsi telur yang diperkaya omega-3 setiap hari mengalami penurunan trigliserida darah dan tekanan darah.

Studi lain yang lebih tua menemukan bahwa mengonsumsi dua telur yang diperkaya omega-3 setiap hari selama 6 minggu meningkatkan kandungan lemak omega-3 dari ASI ibu menyusui.

Secara keseluruhan, telur yang diperkaya omega-3 mungkin menawarkan beberapa manfaat kesehatan tambahan di atas rata-rata telur.

Halaman belakang dan lokal

Telur yang berasal dari kawanan di halaman belakang atau yang dibeli langsung dari peternak kecil lokal cenderung yang paling segar dan biasanya berasal dari ayam yang hidup di lingkungan yang lebih alami dengan banyak akses ke sinar matahari.

Selain itu, pola makan ayam kampung mungkin berbeda dari ayam yang dipelihara secara konvensional, dan ini dapat mempengaruhi kandungan nutrisi telur mereka.

Ini terutama benar jika ayam memiliki akses ke rumput. Sebuah studi tahun 2010 menemukan bahwa ayam yang diberi makan rumput bersama dengan pakan konvensional telah ditemukan menghasilkan telur yang memiliki kadar lemak omega-3 dan vitamin E yang lebih tinggi.

7 cara efektif untuk meningkatkan kadar vitamin D Anda
Disarankan untuk Anda: 7 cara efektif untuk meningkatkan kadar vitamin D Anda

Namun, kawanan di halaman belakang tidak tunduk pada peraturan kebersihan yang sama seperti kawanan komersial, jadi pastikan untuk membeli telur lokal atau halaman belakang hanya dari sumber yang Anda tahu mengikuti praktik perawatan dan kebersihan yang baik.

Ringkasan: Warna telur tidak penting, tetapi ada banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan saat memilih telur.

Ringkasan

Telur datang dalam berbagai warna, tergantung pada jenis ayam.

Namun, tidak ada perbedaan nutrisi antara telur coklat dan putih. Pada akhirnya, satu-satunya perbedaan nyata adalah warna cangkang dan mungkin harganya.

Namun demikian, ada faktor lain yang mempengaruhi rasa dan nutrisi telur, termasuk pola makan dan kondisi kandang ayam.

Jadi lain kali Anda meraih sekotak telur, pastikan Anda mempertimbangkan faktor-faktor lain ini, karena warna cangkang tidak akan memberi tahu Anda keseluruhan cerita.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Telur coklat vs putih: Apa bedanya?”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel